Sangat sedikit tempat di dunia untuk kuda-kuda liar hidup bebas. Padahal di masa lalu, berjuta kuda dari berbagai spesies melanglang berbagai padang rumput dan hutan dengan bebas.

Kuda yang kita kenal saat ini umumnya adalah Slot777 kuda yang diternakkan, berjari satu, mamalia berkuku yang termasuk dalam Genus Equus. Genus ini juga termasuk zebra dan keledai, tetapi mereka adalah spesies yang berbeda dari kuda moderen – Equus quagga dan Equus africanus.

Saat ini ada dua subspesies kuda yang masih hidup, termasuk kuda domestik biasa [Equus ferus caballus] dan kuda liar Mongolia [Equus ferus przewalskii]. Namun demikian, ada ratusan ras kuda yang hidup saat ini, semua anggota subspesies yang sama, Equus ferus caballus.

Karena pembiakan buatan dan pola makan yang beragam, ukuran kuda ternak sangat bervariasi. Kuda yang berbeda mengalami pembiakan selektif untuk memenuhi berbagai kebutuhan manusia, seperti berkuda, bekerja di pertanian, atau menarik gerobak. Bahkan, pada abad ke-19 hingga awal abad 20, kuda-kuda juga bekerja di pertambangan bawah tanah untuk menarik hasil tambang ke permukaan tanah.

Kuda terbesar yang pernah tercatat adalah kuda Shire bernama Mammoth, yang beratnya mencapai 1.528 kg! Kuda terkecil yang pernah ada adalah kuda poni mini yang dipengaruhi oleh dwarfisme yang beratnya hanya 26 kg! Kuda Shire adalah ras terbesar dan kuda Falabella merupakan ras terkecil.

Satu-satunya spesies kuda liar yang masih hidup adalah kuda liar Mongolia atau kuda Przewalski. Ini adalah spesies langka yang sebagian besar hidup di Asia Tengah. Kuda liar Mongolia dianggap punah di alam liar tetapi dibesarkan di penangkaran dan diperkenalkan kembali ke habitat aslinya pada 1990-an. Status spesies ini meningkat pesat jumlahnya. Beratnya sekitar 270 kg hingga 320 kg, yang lebih kecil dari kebanyakan kuda domestik.

Berikut ini adalah empat spesies kuda yang sudah punah, sebagaimana dilansir dari a-z animals.

Kuda Fajar atau Kuda Pertama

Kuda fajar [Eohippus angustidens] adalah spesies tertua yang hidup antara 55,8 dan 47,8 juta tahun lalu. Ini terjadi selama era Eocene Epoch, menjadikannya spesies kuda pertama. Eohippus angustidens tidak terlihat mirip spesies kuda moderen. Tingginya hanya sekitar 30 cm dan memiliki 4 jari kuku di kaki depan dan 3 jari kaki di kaki belakang.

Menariknya, mereka juga memiliki gigi taring besar, tidak seperti taring kuda saat ini. Namun, mereka memiliki beberapa ciri gigi yang menjadi ciri khas kuda moderen, termasuk ciri-ciri gigi seri, gigi geraham depan, dan gigi geraham. Deskripsi ini didasarkan pada banyak spesimen fosil yang telah ditemukan para arkeolog di seluruh Amerika Utara.

Ukuran dan bentuk kukunya menunjukkan, mereka belum mengembangkan karakteristik yang penting bagi kuda untuk berlari kencang di dataran terbuka.

Kuda Raksasa

Spesies kuda punah berikutnya adalah kuda raksasa [Equus giganteus], yang secara ilmiah dikenal sebagai Equus giganteus. Kuda ini hidup selama era Pliocene Epoch awal dan pertengahan hingga Pleistosen akhir, kira-kira antara 4,75 juta tahun dan 12.000 tahun lalu.

Kepunahannya bersamaan spesies megafauna lain di Benua Amerika, termasuk sloth raksasa, beruang berwajah pendek, beberapa tapir besar, singa Amerika, kucing bertaring tajam, mammoth, dan lainnya.

Baca Juga : Rusa Timor: Ikon Hari Cinta Puspa dan Satwa Tahun 2020

Alasan meluasnya kepunahan spesies megafauna di Amerika selama ini masih menjadi perdebatan. Namun, faktor-faktor yang relevan kemungkinan termasuk perubahan ekstrim dalam iklim global, serta perburuan oleh manusia.

Equus giganteus adalah spesies megafauna purba. Penelitian saat ini menunjukkan beratnya antara 1.200 kg hingga 1.500 kg dan memiliki tinggi bahu sekitar 2 m. Sebagai perbandingan, ingatlah rata-rata kuda tunggang hari ini memiliki berat 380 kg – 330 kg. Ukurannya yang sangat besar membuat kuda raksasa diyakini menjadi spesies kuda terbesar yang pernah ada!

Kuda Tarpan

Spesies yang punah lainnya adalah kuda tarpan [Equus ferus ferus], yang  hidup di padang rumput Rusia dari era Pleistosen Awal hingga Holosen – zaman geologis saat ini. Kuda tarpan kemungkinan benar-benar punah tahun 1909 di Rusia. Upaya penangkaran yang dimulai pada tahun 1930-an dilakukan untuk membawa kembali kuda mirip tarpan.

Kuda Tarpan memiliki banyak kesamaan dengan kuda domestik moderen dan bahkan termasuk dalam spesies yang sama, Equus ferus, meskipun merupakan subspesies berbeda. Individu terakhir yang masih hidup memiliki tinggi antara 1,3 m hingga 1,5 m di bahu, tepat di bawah tinggi bahu rata-rata kuda moderen.

Quagga

Spesies kuda terakhir yang sudah punah adalah quagga [Equus quagga quagga]. Seperti semua kuda, zebra, dan keledai, quagga termasuk dalam Genus Equus. Ini adalah subspesies zebra yang punah, bukan kuda, tetapi itu membuatnya menjadi kerabat dekat. Meskipun secara teknis bukan kuda, quagga adalah hewan yang layak dipelajari.

Quagga menyimpang dari subspesies zebra dataran lainnya antara 120.000 dan 290.000 tahun lalu. Punah di alam liar tahun 1878, dan individu terakhir yang hidup di penangkaran mati pada 1883.

Para ilmuwan berspekulasi, mereka pernah berkembang biak secara masif di seluruh Provinsi Cape dan Orange Free State di Afrika Selatan. Pendudukan Eropa di Afrika Selatan menyebabkan tekanan perburuan intens yang pada akhirnya menghilangkan populasi quagga, yang sebelumnya berkembang pesat.

Quagga adalah hewan yang tampak sangat menarik, dalam banyak hal mirip zebra moderen. Pola bulunya unik karena kepala, leher, dan bahunya bergaris-garis seperti zebra. Namun, bagian tengah dan pahanya lebih mirip kuda tanpa pola bergaris.

Quagga memiliki tinggi bahu antara 1,5 m dan 1,7 m, atau kira-kira lebih rendah dari bahu rata-rata zebra. Quagga mendiami wilayah paling selatan dari distribusi geografis umum spesies zebra. Akibatnya, mereka memiliki bulu musim dingin tebal, yang berganti setiap tahun.

Explore More

Enam Fakta Menarik Seputar Gajah

Gajah
Juli 29, 2023 0 Comments 1 tag

Gajah Sumatera adalah spesies yang luar biasa, namun sayangnya berada di ambang kepunahan. Daftar Merah IUCN telah meningkatkan status konservasi spesies ini dari genting menjadi terancam kritis, karena penurunan populasi setidaknya

Rusa Timor: Ikon Hari Cinta Puspa dan Satwa Tahun 2020

Rusa
Juli 30, 2023 0 Comments 1 tag

Ikon satwa untuk peringatan Hari Cinta Puspa dan Satwa Tahun 2020 ini adalah rusa Timor (Rusa timorensis). Rusa Timor merupakan salah satu jenis rusa yang dapat dijumpai di Indonesia, selain

5 Hewan Endemik yang Mendiami Wilayah Papua dan Ciri-Cirinya

Kura-Kura Reimani
Desember 31, 2023 0 Comments 2 tags

Contents1 1. Kura-Kura Reimani (Chelodina reimanni)2 2. Dingiso (Dendrolagus mbaiso)3 3. Kuskus scham-scham (Waigeo cuscus)4 4. Cenderawasih Elok (Macgregoria pulchra)5 5. Labi-Labi Moncong Babi (Carettochelys insculpta) Apa saja hewan-hewan endemik yang