Tiba-tiba nama tanaman ini banyak dicari orang di mesin pencari: Hogweed, namanya. Semula adalah berita tentang remaja Virginia, Amerika Serikat bernama Alex Childress yang menderita luka bakar setelah tersentuh tanaman tersebut, belum lama ini.

Banyak media asing menulis, remaja 17 tahun tersebut, saat itu tengah melakukan pekerjaan lansekap di dekat Fredericksburg. Ia pun menebang semacam rumput besar dan tiba-tiba tanaman itu menyapu wajah dan lengannya. Ternyata tanaman yang mengenainya itu Hogweed.

Bagaimana sentuhan Hogweed itu bisa membuat Childress terkena luka bakar?

Getah Hogweed akan membuat kulit tak mampu melindungi diri dari sengatan matahari. Dan itulah yang membuat lengan dan wajah Alex bagai terbakar hanya dalam 15 menit setelah terjadi kontak. Jika getah itu menyapu mata, bisa menyebabkan kebutaan permanen.

“Ini adalah rumput liar yang mengerikan. Sebuah gulma yang buruk,” kata Lois Stack, spesialis dalam hortikultura hias di Universitas Maine. Bentuk Hogweed adalah berupa batang meninggi dan diatapi gugusan bunga putih kecil.

Nama latin Hogweed adalah Heracleum mantegazzianum. Hampir seluruh bagian tanaman ini berbahaya, baik getah pada batang maupun  daunnya.

Scroll Untuk Melanjutkan

Hogweed bukan tanaman asli Amerika Serikat. Raksasa ini berasal dari kawasan Kaukasus, yakni wilayah yang membentang di perbatasan Eropa dan Asia. Pada awalnya, ia diperkenalkan di Amerika Utara sebagai tanaman kebun hias.

Hari-hari ini Hogweed juga dapat ditemukan di seluruh New England, New York dan Pennsylvania. Juga di Pantai Barat di Oregon dan Washington.

Hogweed raksasa tumbuh subur di tanah yang lembab dan teduh. Dia juga dapat tumbuh di sepanjang pinggir jalan dan tepi sungai atau di lahan yang ditinggalkan.

Childress sudah diperiksakan ke rumah sakit, dan ia dinyatakan mendapat luka bakar tingkat 2 hingga 3 akibat Hogweed. Ia tak boleh kena sinar matahari selama 2 hingga enam bulan ke depan.

Heracleum mantegazzianum , umumnya dikenal sebagai hogweed raksasa, adalah tanaman herba abadi monokarpik dalam keluarga wortel Apiaceae . H. mantegazzianum juga dikenal sebagai bunga jungkir balik, peterseli sapi raksasa , [6] parsnip sapi raksasaatau hogsbane . Di Selandia Baru, terkadang juga disebut parsnip liar (jangan bingung dengan Pastinaca sativa ) atau rhubarb liar

Hogweed raksasa berasal dari wilayah Kaukasus barat Eurasia. Itu diperkenalkan ke Inggris sebagai tanaman hias pada abad ke-19, dan juga menyebar ke daerah lain di Eropa Barat, Amerika Serikat, dan Kanada. [2] Kerabat dekatnya, hogweed Sosnowsky dan hogweed Persia , juga menyebar ke bagian lain Eropa.

Getah hogweed raksasa bersifat fototoksik dan menyebabkan fitofotodermatitis pada manusia, mengakibatkan lepuh dan bekas luka. Reaksi serius ini disebabkan oleh turunan furanocoumarin di daun, akar, batang, bunga, dan biji tanaman. Akibatnya, itu dianggap sebagai gulma berbahaya di banyak yurisdiksi.

Etimologi

Nama spesies mantegazzianum mengacu pada Paolo Mantegazza (1831–1910), penjelajah dan antropolog Italia.

Deskripsi

Hogweed raksasa biasanya tumbuh setinggi 2 hingga 5 m (6 kaki 7 inci hingga 16 kaki 5 inci). Dalam kondisi ideal, tanaman dapat mencapai ketinggian 5,5 m (18 ft 1 in). Daunnya diiris dan bercuping dalam. Tumbuhan dewasa memiliki daun yang besar, dengan lebar antara 1–1,5 m (3 kaki 3 inci – 4 kaki 11 inci), [11] dan batang kokoh berwarna hijau cerah dengan bercak ungu kemerahan gelap yang luas dan bulu putih kasar yang menonjol, terutama di pangkal tangkai daun . Batang berongga dan bergerigi bervariasi dari diameter 3–8 cm (1–3 inci), terkadang berdiameter hingga 10 cm (4 inci) dan dapat tumbuh hingga setinggi lebih dari 4 m (13 kaki). Bintik-bintik merah gelap pada batang masing-masing mengelilingi sehelai rambut. [12]Perbungaan berbentuk payung, yang disebut majemuk umbel , mungkin berdiameter hingga 100 cm (3 kaki 3 inci) di bagian atasnya yang rata. Bunganya berwarna putih atau putih kehijauan dan mungkin simetris radial atau sangat simetris bilateral (zygomorphic). Buahnya adalah schizocarps , menghasilkan biji dalam pasangan lonjong yang kering, pipih. [10] : 825  Setiap biji memiliki panjang sekitar 1 cm ( 1 ⁄ 2  inci), dengan dasar bulat lebar dan pinggiran tepi yang lebar, berwarna cokelat dengan garis coklat (disebut tabung minyak) memanjang 3 ⁄ 4 dari panjangnya benih.

Siklus hidup

Siklus hidup hogweed raksasa terdiri dari empat fase:

  1. Tanaman sebelum berbunga: Pada tahun pertama, daun bertunas dari biji. Pada tahun-tahun berikutnya, daun bertunas dari akar dan biji yang melewati musim dingin. Fase pra-pembungaan ini berlanjut selama beberapa tahun.
  2. Tanaman berbunga (pertengahan musim panas): Setelah beberapa tahun tumbuh, tanaman berbunga.
  3. Biji (akhir musim panas/awal musim gugur): Tumbuhan berbunga menghasilkan 20.000 biji atau lebih.
  4. Batang mati (akhir musim gugur/musim dingin): Setelah menghasilkan benih, tanaman mati, meninggalkan batang kering dan kepala benih berdiri.

Selama beberapa tahun pertama pertumbuhan, daun dan batang tanaman pra-berbunga mati selama musim dingin. Di musim semi, tanaman tumbuh kembali dari akarnya. Dengan kata lain, hogweed raksasa adalah herba abadi .

Tanaman hogweed raksasa biasanya menghasilkan tangkai bunga dalam waktu 3–5 tahun, tetapi tanaman dapat membutuhkan waktu hingga delapan tahun untuk berbunga jika kondisinya tidak menguntungkan. Di Republik Ceko, satu tanaman mencapai usia dua belas tahun sebelum berbunga. Bagaimanapun, ketika tanaman akhirnya berbunga, ia melakukannya antara bulan Juni dan Juli (di belahan bumi utara).

Benih biasanya diproduksi pada bulan Agustus. Satu tanaman berbunga akan menghasilkan rata-rata 20.000 biji dengan produksi biji bervariasi antara 10.000 dan 50.000 biji per tanaman.

Hogweed raksasa adalah monokarpik abadiyaitu, setelah tanaman dewasa berbunga dan menghasilkan biji, seluruh tanaman mati. Selama musim dingin berikutnya, batang mati yang tinggi menandai lokasi tanaman berbunga pernah berdiri.

Benih tersebar jarak pendek oleh angin, tetapi dapat menempuh jarak yang lebih jauh melalui air, hewan, dan manusia. Sebagian besar benih (95%) ditemukan di 5 cm (2 in) teratas tanah dalam jarak beberapa meter dari tanaman induk. Benih dapat tetap hidup di bank benih selama lebih dari lima tahun.

Benih yang disimpan di bank benih pada awalnya tidak aktif. Dormansi dipatahkan oleh kondisi dingin dan basah pada musim gugur dan musim dingin, sehingga benih yang baru disimpan tidak aktif sampai setidaknya musim semi berikutnya, pada saat itu kira-kira 90% dari benih yang sebelumnya tidak aktif akan berkecambah. Sisanya tidak aktif di bank benih.

Benih biasanya dihasilkan dari penyerbukan silang antara dua tanaman atau lebih, tetapi penyerbukan sendiri juga dimungkinkan. Lebih dari separuh benih yang dihasilkan melalui penyerbukan sendiri akan berkecambah dan memunculkan bibit yang sehat. [14] Oleh karena itu satu benih yang terisolasi dapat menimbulkan koloni tanaman baru.

Baca Juga : https://www.botanicayoruba7.com/fakta-gunung-denali/

Tags:

Explore More

Tanaman Paling Beracun di Dunia, Ada yang Jadi Simbol Cinta

Deadly Nightshade
Desember 21, 2023 0 Comments 1 tag

Contents1 1. Deadly Nightshade (Atropa belladonna)2 2. Tembakau (Nicotiana tabacum)3 3. Manchineel (Hippomane mancinella)4 4. Lily-Of-The-Valley (Convallaria majalis)5 5. Oleander (Nerium oleander) Sama seperti hewan, ternyata tersedia banyak tumbuhan indah

7 Situs Slot Gacor Terbaik Gampang Menang Hari ini & Pasti Maxwin 2023

Agustus 7, 2023 0 Comments 0 tags

Contents1 Situs Slot Gacor Gampang Menang Telah Meraih Kepercayaan Di Tahun 20232 7 Daftar Situs Slot Gacor Terbaik Pasti Maxwin Hari ini2.1 1. Slot Gacor Pragmatic Play2.2 2. Slot Gacor

Sempat Punah 3 Dekade, Lentera Peri Muncul di dalam Hutan Jepang

Mei 7, 2023 0 Comments 3 tags

Ilmuwan Jepang ulang menamukan tanaman lentera peri di kedalaman hutan Jepang. Spesies yang diperkirakan punah ini merupakan keliru sau type tumbuhan parasit yang langka. Dalam sebuah jurnal yang terbit terhadap