Jangkauan Geografis

Python reticulatus berasal dari Asia tenggara dan Bangladesh barat hingga Vietnam tenggara dan di kepulauan Indo-Pasifik di barat New Guinea. Laporan lain menunjukkan keberadaan ular sanca batik di bagian timur Afrika Sudan dan bagian utara Queensland dan Wilayah Utara di Australia. Beberapa ular sanca kembang telah diperkenalkan di Florida selatan, akibat langsung dari efek negatif dari impor hewan peliharaan.

Habitat

Python reticulatus dominan mendiami hutan hujan tropis, lahan basah, dan hutan padang rumput, pada ketinggian 1200-2500m. Suhu yang diperlukan untuk kehamilan yang tepat dan kelangsungan hidup ular sanca batik harus antara ≈24º C dan ≈34º C dengan kelembapan yang tinggi. Python reticulatus membutuhkan area di dekat badan air untuk perlindungan serta keberhasilan predasi. Piton menggunakan air sebagai kamuflase pelindung untuk bersembunyi sebelum menyergap mangsanya. Perilaku serupa terlihat di lahan basah di mana ular sanca batik dapat bersembunyi di bawah semak-semak untuk menyergap mangsanya.

Deskripsi Fisik

Panjang tubuh rata-rata dan massa tubuh rata-rata ular sanca batik masing-masing adalah 4,78 m dan 170 kg. Beberapa individu mencapai panjang 9,0m dan berat 270 kg. Python reticulatus berwarna kekuningan muda hingga coklat pada bagian punggung tubuhnya dengan garis-garis hitam memanjang dari area perut mata secara diagonal ke arah moncong. Garis hitam lain terkadang ada di kepala ular yang memanjang dari ujung moncong hingga pangkal tengkorak atau tengkuk. Di sepanjang punggung python reticulated adalah pola berulang dari X hitam yang menciptakan pola seperti berlian. Piton yang lebih muda telah dilaporkan memiliki garis garis lintang dengan bintik-bintik bertepi hitam di seluruh tubuh mereka.

Cara membedakan Python reticulatus dari spesies serupa adalah dengan memeriksa rahang atas di dekat bagian depan moncongnya. Python reticulated memiliki bagian suborbital rahang atas (rahang atas) yang tidak memiliki sosok lateral atau menonjol.

Umumnya spesies ini menunjukkan bahwa betina tumbuh jauh lebih besar daripada jantan dalam hal ukuran dan berat. Rata-rata betina dapat tumbuh hingga 6,09m dan berat 90 kg berbeda dengan jantan yang rata-rata memiliki panjang sekitar 4,5m dan berat hingga 45 kg.

Perkembangan

Setelah bertelur, ular sanca betina mengerami mereka di dalam sarang selama kurang lebih 90 hari hingga siap menetas. Ular sanca batik yang baru menetas menggunakan fitur khusus yang disebut gigi telur, yang terletak di bibir atas, untuk membuka kulit telur. Tukik memiliki panjang sekitar 60 cm dan berat sekitar 140 gram. Segera setelah menetas, ular piton akan melepaskan kulitnya. Kemudian ia akan mulai bersembunyi dan menunggu hewan pengerat dan burung kecil untuk dimangsa.

Reproduksi

Ular sanca batik jantan menggunakan getaran untuk menandakan status perkawinannya kepada betina, yang akan memilih untuk kawin atau tidak. Jika dia memutuskan untuk kawin, ular sanca batik jantan akan menggosok tubuhnya di atas betina dan menggosoknya dengan taji. Taji adalah sisa kaki belakang yang terletak di perutnya. Saat betina sudah siap dia akan mengangkat ekornya dan perkawinan akan terjadi. Seekor ular sanca betina dapat menyimpan sperma jantan di dalam dirinya hingga nanti, jika kondisi iklim tidak mendukung. Betina juga mungkin memiliki beberapa pasangan jantan yang kawin dengan mereka dalam satu musim.

Meskipun jarang, partenogenesis telah didokumentasikan pada ular sanca penangkaran. Partenogenesis adalah proses kawin tanpa pejantan. Betina akan membuahi sel telur di dalam dirinya, menciptakan keturunan dengan DNA yang identik. Ini adalah adaptasi untuk bereproduksi bahkan ketika pejantan tidak ada.

  • Sistem Perkawinan
  • poliandri

Musim kawin ular sanca batik konon terkonsentrasi pada bulan Februari dan Maret. Tak lama setelah musim dingin ular sanca mulai bersiap untuk berkembang biak karena kenaikan suhu dan menjanjikan kehangatan musim panas. Di sebagian besar wilayah itu tergantung secara geografis karena kebutuhan akan iklim yang lebih hangat. Dengan demikian, ular piton berkembang biak tergantung pada perubahan iklim di daerah tertentu yang dihuni.

Tempat berkembang biak yang dihuni harus kaya akan mangsa agar betina dapat menghasilkan keturunan. Konsekuensinya, ular sanca batik membutuhkan area yang biasanya belum berkembang dan tidak berpenghuni untuk mempertahankan hasil reproduksi yang tinggi. Kelangsungan hidup telur bergantung pada kemampuan induknya untuk melindungi dan menetaskannya, serta tingkat kelembapan yang tinggi. Piton dewasa biasanya siap bereproduksi setelah jantan mencapai panjang sekitar 2,5 meter dan panjang sekitar 3,0 meter untuk betina. Ini dalam kisaran 3-5 tahun untuk kedua jenis kelamin.

Jika makanan berlimpah, ular sanca batik betina bisa bertelur hingga satu tahun. Di daerah dan musim ketika makanan tidak begitu banyak, ukuran dan frekuensi sarang dikatakan satu sarang setiap 2 sampai 3 tahun. Python reticulated berkembang biak lebih sering di daerah dengan suhu lebih tinggi untuk masa kehamilan yang lebih baik. Dalam satu tahun kawin, satu ekor betina dapat menghasilkan 8-107 butir telur, namun jumlahnya biasanya 25-50 butir. massa lahir rata-rata adalah 0,15g (kisaran 0,12-0,17 g). Kemandirian segera untuk tukik.

  • Fitur Reproduksi Utama
  • pemuliaan musiman
  • partenogenik
  • seksual
  • pemupukan
  • yg menelur
  • penyimpan sperma
  • pembuahan tertunda
  • Interval pemuliaan
    Setiap 1-3 tahun
  • Musim kawin
    Februari Maret
  • Kisaran jumlah keturunan
    8 sampai 107
  • Jumlah keturunan rata-rata
    25-50
  • Jangka waktu kehamilan
    60 sampai 90 hari
  • Masa kehamilan rata-rata
    70 hari
  • Rentang waktu menuju kemerdekaan
    0 hingga 2 menit
  • Waktu rata-rata menuju kemerdekaan
    0 menit
  • Rentang usia saat kematangan seksual atau reproduksi (perempuan)
    3,5 sampai 5 tahun
  • Usia rata-rata pada kematangan seksual atau reproduksi (perempuan)
    4 tahun
  • Rentang usia saat kematangan seksual atau reproduksi (laki-laki)
    3,0 sampai 5 tahun
  • Usia rata-rata pada kematangan seksual atau reproduksi (laki-laki)
    3,5 tahun

Seperti kebanyakan ular piton, Python reticulatus bersifat ovipar artinya bertelur untuk bereproduksi. Tidak seperti kebanyakan spesies, sanca batik betina tetap melingkar di atas telur yang mengerami untuk memberikan kehangatan. Melalui proses kontraksi otot yang disebut “thermogenesis menggigil”, ular sanca batik betina dapat menghangatkan telur di bawahnya sehingga menyebabkan peningkatan laju inkubasi dan kemungkinan bertahan hidup. Dengan hampir tidak adanya afiliasi orang tua setelah lahir, itu adalah tanggung jawab ular sanca yang baru menetas untuk makanan dan perlindungan.

  • Investasi Orang Tua
  • asuhan orang tua perempuan
  • pra-penetasan/kelahiran
    • penyediaan
      • perempuan
    • melindungi
      • perempuan

Umur / Umur Panjang

Ular sanca batik jarang berada di penangkaran dan lebih banyak ditemukan di alam liar. Ukurannya yang besar membuat sulit untuk menyediakan area yang cukup luas untuk mendukung ular sanca penangkaran yang sehat. Namun rata-rata ular sanca batik hidup lebih lama di penangkaran karena lingkungan dan sumber makanannya terjaga dengan baik di kawasan yang terkendali.

Umur terlama yang diketahui dari python reticulated di penangkaran adalah 32 tahun. Sebaliknya, ular sanca batik liar mungkin mengalami kesulitan menemukan sumber makanan yang tepat dan perlindungan lingkungan yang dapat menjelaskan mengapa umur ular sanca batik liar lebih pendek daripada di penangkaran. Umur terlama ular sanca batik liar adalah 23 tahun dibandingkan dengan 32 tahun di penangkaran.

  • Kisaran umur
    Status: liar
    23 (tinggi) tahun
  • Kisaran umur
    Status: penangkaran
    32 (tinggi) tahun
  • Status umur umum
    : liar
    15 sampai 22 tahun
  • Status umur rata-rata
    : liar
    20 tahun
  • Status umur khas
    : penangkaran
    18 sampai 27 tahun
  • Status umur rata-rata
    : penangkaran
    23 tahun

Perilaku

Python reticulatus diketahui menempati daerah yang cenderung memiliki sumber air yang ada atau berdekatan. Ini memungkinkan pergerakan yang lebih baik karena ukurannya yang besar. Melalui proses perkembangan lateral, ular mampu mengontraksikan otot dan melepaskan otot secara bersamaan untuk menciptakan pola serpentin yang paling umum dikenali. Karena ular sanca batik ukuran besar gerakan bujursangkar, jenis gerakan di mana ular berkontraksi tubuhnya dan kemudian terungkap dalam gerakan linier, lebih sering diamati karena memungkinkan ukuran yang lebih besar untuk bergerak lebih cepat. Menggunakan teknik penyempitan dan membuka lipatan, ular piton dapat memanjat pohon. Ini lebih sering terjadi pada individu yang lebih kecil dan lebih muda.

Menggunakan gerakan tubuh yang serupa ular sanca batik, seperti semua ular, harus melepaskan kulitnya untuk memperbaiki cedera atau selama tahap perkembangan kehidupan. Penumpahan kulit ular, atau ecdysis, diperlukan untuk memfasilitasi tubuh mereka yang terus tumbuh. Ular ini menunjukkan pertumbuhan tak tentu.

  • Perilaku Kunci
  • pohon
  • scansorial
  • luar biasa
  • ke ngengat
  • menetap
  • Ukuran wilayah jangkauan
    25 hingga 100 m^2
  • Ukuran wilayah rata-rata
    50 m^2

Jangkauan Rumah

Daerah jelajah python reticulated tidak diketahui. Beberapa penelitian menunjukkan ular sanca batik menempati daerah bersuhu tinggi dengan sumber air di dekatnya. Kebanyakan ular sanca akan menempuh jarak yang cukup jauh untuk menemukan area yang cocok untuk keberhasilan reproduksi. Ukuran wilayah yang dihuni secara langsung terkait dengan cara perlindungan dan kelangsungan hidup sarang yang mereka inkubasi atau yang ingin mereka inkubasi.

Komunikasi dan Persepsi

Seperti semua ular, Python reticulatushampir tuli terhadap suara-suara di udara dan secara visual dibatasi karena kelopak mata yang tidak bisa digerakkan. Ini mengharuskan ular piton mengandalkan indra penciuman dan sentuhannya untuk menemukan predator dan mangsa. Ular sanca batik tidak memiliki telinga, melainkan memiliki organ tulang pendengaran yang disebut “columella” yang memungkinkan ular sanca merasakan getaran di dalam tanah. Karena tidak adanya telinga, ular dan sanca lainnya harus menggunakan gerakan fisik untuk menciptakan getaran agar dapat berkomunikasi satu sama lain. Getaran digunakan untuk memulai perkawinan atau memperingatkan ular sanca lain tentang kemungkinan dominasi teritorial. Meskipun sanca kembang memiliki rongga hidung, indera penciuman dilakukan dengan menggunakan lidah bercabang untuk menjentikkan partikel udara ke arah “organ vomeronasal”.

Ular sanca kembang juga berkomunikasi dengan ular lain dengan menggunakan serangkaian feromon yang diterapkan pada tanah lapisan atas lantai hutan. Feromon ini memungkinkan ular lain menafsirkan jenis kelamin, keberhasilan reproduksi, dan usia dengan menciumnya. Khususnya di hadapan betina, ular sanca diketahui memulai pertempuran dengan sesama ular sanca jantan untuk membangun dominasi dan menarik pasangan.

  • Saluran Komunikasi
  • visual
  • taktil
  • bahan kimia
  • Mode Komunikasi Lainnya
  • tanda aroma
  • getaran
  • Saluran Persepsi
  • taktil
  • getaran
  • bahan kimia

Kebiasaan makan

Ular sanca batik paling dikenal memakan mamalia dan spesies burung yang ditemukan dalam jangkauan geografisnya. Jenis mangsa yang didokumentasikan meliputi kelelawar kecil Myotis , tikus pohon Scandentia , dan rusa Cervidae , bahkan beruang madu Helarctos malayanus . Python reticulatus dianggap sebagai ular yang paling mungkin memakan manusia karena banyaknya serangan terhadap manusia di alam liar dan serangan terhadap pemilik oleh ular sanca batik. Menggunakan organ pit, organ khusus pada spesies ular tertentu yang mendeteksi pancaran panas, Python reticulatusmendeteksi lokasi mangsa dengan hubungan suhu mangsa dengan daerah sekitarnya. Hal ini memungkinkan python untuk mendeteksi mangsa dan predator tanpa harus melihatnya.

  • Makanan Utama
  • karnivora
    • memakan vertebrata darat
  • Makanan Hewani
  • burung-burung
  • mamalia
  • reptil

Predasi

Predasi ular sanca batik oleh organisme lain hampir tidak ada karena ukurannya yang besar. Telur ular sanca dan ular sanca yang baru menetas terancam oleh predator seperti burung (elang, elang, bangau) dan mamalia kecil. Namun predasi pada ular sanca dewasa sangat langka dan terbatas pada buaya dan predator besar lainnya. Piton hanya berisiko tinggi dimangsa di dekat tepi badan air tempat buaya mungkin menunggu untuk menyerang. Satu-satunya pertahanan melawan pemangsa, selain ukurannya, adalah penyempitan yang kuat oleh tubuh ular yang secara harfiah dapat memeras kehidupan organisme dalam waktu sekitar 3 sampai 4 menit.

  • Predator yang dikenal
    • Buaya, elang, elang, bangau, mamalia kecil

Peran Ekosistem

Sanca kembang memainkan peran kunci dalam pengaturan mangsa di antara hewan pengerat di lingkungan dekat lahan pertanian dan padang rumput.

Kotoran python reticulated telah menunjukkan sporokista yang menyebabkan pertumbuhan kista pada beberapa spesies hewan pengerat (misalnya, Rattus tiomanicus ) di pulau-pulau tropis kecil Singapura dan wilayah barat Malaysia. Kista ini berkembang di laring dan kerongkongan tikus yang menyebabkan banyak rasa sakit dan pembatasan antara asupan makanan dan air serta pernapasan. Di luar laporan ini, tidak ada parasit yang didokumentasikan untuk python ini.

  • Dampak Ekosistem
  • parasit

Kepentingan Ekonomi bagi Manusia: Positif

Python reticulatus adalah salah satu ular yang paling banyak diburu secara global. Karena ukurannya yang besar, ular sanca kembang diburu dan dijual secara internasional untuk diambil kulitnya sepanjang tahun. Selain kulitnya, ular sanca batik memiliki ukuran yang begitu besar sehingga juga diburu dan dijual untuk diambil dagingnya. Tuntutan besar untuk memiliki hewan eksotis telah tumbuh yang menunjukkan ular sanca batik ditangkap di pasar perdagangan hewan peliharaan untuk dijual di seluruh planet ini. Ular sanca kembang berburu hewan pengerat kecil di dekat lahan pertanian yang didorong oleh petani karena membantu mengurangi interaksi hewan pengerat dengan tanaman.

  • Dampak Positif
  • perdagangan hewan peliharaan
  • makanan
  • bagian tubuh adalah sumber bahan berharga
  • mengendalikan populasi hama

Kepentingan Ekonomi untuk Manusia: Negatif

Python reticulated mampu menelan makanan dalam jumlah besar dalam satu contoh yang membuatnya berbahaya bagi mamalia dan primata. Meskipun tidak umum, serangan terhadap manusia dari ular sanca batik lazim terjadi di mana manusia tinggal di hutan atau hidup dengan gaya hidup pemburu-pengumpul. Ular sanca kembang menggunakan ukurannya yang besar untuk menyempitkan mangsanya dan kemudian menelan sepenuhnya mangsa itu sendiri. Di Filipina, suku yang disebut Agta bersaing dengan ular sanca batik untuk mendapatkan makanan dan predasi. Agta dikenal suka memakan python reticulated; karena ukurannya yang besar mengandung banyak daging. Antara 1934 dan 1974, 6 serangan fatal pada manusia oleh ular sanca batik dilaporkan. Di antara populasi Agta, 26% jantan dewasa dilaporkan selamat dari upaya pemangsaan ular sanca batik. Meskipun ular sanca kembang menimbulkan ancaman, Agta dan komunitas penghuni hutan serupa telah berburu ular sanca dan mampu melindungi diri mereka sendiri secara memadai.

Kematian manusia di luar lingkungan tempat tinggal hutan sangat jarang terjadi. Namun, pada tahun 1982, seorang bayi berusia 21 bulan ditemukan tewas di tempat tidurnya setelah ular sanca kembang peliharaannya lolos dari penahanannya. Anak itu ditemukan di tempat tidurnya dengan beberapa luka tusukan dari rahang ular. ( Headland dan Greene, 2001 ; McCarty, 1989 )

  • Dampak Negatif
  • melukai manusia

Status konservasi

Ular sanca kembang tidak terancam punah, namun, di bawah Apendiks II CITES, perdagangan dan penjualan kulitnya diatur untuk memastikan kelangsungan hidupnya tidak terganggu. Spesies ini tidak terdaftar dalam Daftar Merah IUCN.

Baca Juga : https://www.botanicayoruba7.com/komodo-dragon/

Explore More

Cara Memelihara dan Update Harga Ular Jagung (Corn Snake)

ular jagung
Mei 15, 2023 0 Comments 1 tag

Contents1 Cara Memelihara Ular Corn Snake  2 Kandang untuk Ular Corn Snake Ular adalah jenis hewan melata yang tidak memiliki kaki, tetapi punya tubuh yang panjang. Sama halnya seperti kadal, tubuh ular

11 Macam Hewan Reptil yang Bisa Dipelajari dan Memahami Apa Itu Reptil

Komodo
Mei 8, 2023 0 Comments 1 tag

Contents1 Tentang Reptil2 Hewan Reptil yang Bisa Dipelajari dan Dipelihara di Rumah2.1 1. Anole2.2 2. Crested Gecko2.3 3. Argentine Black and White Tegu2.4 4. Corn Snake2.5 5. Uromastyx2.6 6. Green

Mengenal Soa Payung, Reptil Unik Untuk Dipelihara

Soa payung
Mei 30, 2023 0 Comments 1 tag

Contents1 Habitat2 Jenis Makanan3 Cara Berkembang Biak Soa payung atau dalam bahasa inggris disebut frilled dragon adalah kadal yang memiliki jumbai di antara kepala dan lehernya. Jumbai yang dimilikinya akan